SELAMAT DATANG DI BLOG-NYA FISIOTERAPIS INDONESIA..........................................................................SEMUA TENTANG FISIOTERAPI ADA DISINI

Abalisis Stroke

Jurnal ini berisi tentang hubungan konsumsi makanan atau minuman dari susu dengan penurunan tekanan darah dan kejadian stroke. Pada jurnal ini penelitian yang dilakukan merupakan jenis meta analisis yaitu menganalisis beberapa penelitian sebelumnya tentang pengaruh konsumsi makanan dan minuman dari susu terhadap penurunan tekanan darah dan resiko stroke sehingga 
menghasilkan kesimpulan yang sama. Dalam jurnal ini ada beberapa hasil yang dapat dipaparkan antara lain mengenai
Konsumsi Produk Susu dan Stroke
        (a) Pada orang yang bukan peminum susu ternyata stroke embolik trombositnya 2 kalinya dari orang yang minum susu > 240 ml / hari. (b) Asupan total diet Ca dari susu memang berhubungan dengan penurunan resiko stroke namun tidak untuk asupan diet Ca non susu. (c) Asupan 3 mineral pada susu (Ca, K, Mg) berhubungan dengan penurunan kejadian stroke khususnya stroke iskemic bukan stroke jenis lain.
Kandungan Gizi Produk Susu dan Stroke
     (b) Pengaturan energi, umur, jenis kelamin dan peningkatan 10 mmol K berhubungan dengan penurunan resiko stroke sebesar 40%. (b) 240 ml susu berisi 9.5 mmol K (381 mg). (c) Resiko stroke lebih tinggi pada orang kulit hitam karena rendahnya asupan K (< 1260 dan > 2206 mg / hari) dibandingkan orang kulit putih.
Konsumsi Produk Susu dan Tekanan Darah
      (c) Kombinasi diet DASH yang terdiri dari 360 ml susu rendah lemak atau tanpa lemak, 86 g yoghurt dan 39 g keju adalah 731, 314, 57 mg lebih besar daripada buah dan sayur tanpa susu. Penggantian susu dengan 33 g daging dan ayam, 17 g minyak dan lemak, peningkatan konsumsi buah dan sayur ternyata lebih efekif untuk menurunkan tekanan darah. (b) Diet DASH yang terdiri dari 3 porsi produk susu per hari 2 kali lebih efektif daripada diet amerika dalam hal menurunkan tekanan darah. (c) FDA membenarkan diet makanan yang berisi K dan rendah Na dapat menurunkan tekanan darah dan resiko stroke dengan komposisi diet yaitu 350 mg K, < 140 mg Na, < 3 g protein total, ≤ 1 g lemak jenuh, dan tidak > 15 % energi dari asam lemak jenuh. 
     (d) Produk yang boleh dikonsumsi : susu dan Yoghurt rendah lemak.
Efek Konsumsi Produk Susu dan Zat Gizinya terhadap Kardiovaskuler
Peningkatan konsumsi susu atau keju bukan daging atau ikan dapat menurunkan antigen aktivator jaringan tipe plasminogen (t-PA) yang berfungsi sebagai penggumpal darah.
Konsumsi Produk Susu , Kandungan Gizi dan Resistensi Insulin
(a) Susu memberikan 16% asupan Mg per hari. 
(b) Serum Mg berhubungan terbalik dengan kecepatan serum insulin, glukosa, SBP, Plasma HDL, kolesterol, Sistol, DBP. 
(c)Insulin resistanse 19% lebih rendah pada diet Mg dan 25 % lebih rendah pada diet K. 
(d) Konsumsi 1 atau lebih susu per hari dapat menurunkan resiko syndrom metabolik. (
e) DBP, kecepatan glukosa trigleserida, HDL lebih rendah pada laki-laki yang mengkonsusi susu lebih banyak.
Produk Susu, Homosistein dan Periksidasi Lemak. Konsumsi Diet kombinasi DASH (telah dijelaskan diatas) ternyata tidak hanya mampu menurunkan tekanan darah tapi juga menurunkan serum homosistein dan peroxidase lemak.
Alat Fisioterapi
Terimakasih atas kunjungan teman sejawat fisioterapis, walaupun artikelnya mungkin kurang memuaskan saya berharap dapat membantu anda mencari artikel-artikel fisioterapi, dan semoga blog ini bermanfaat.

Jika anda ingin mendapatkan info tentang alat fisioterapi, kami juga jual alat fisioterapi. Silahkan kunjungi Distributor alat fisioterapi dan alat kesehatan.
Share Artikel

Tidak ada komentar: