SELAMAT DATANG DI BLOG-NYA FISIOTERAPIS INDONESIA..........................................................................SEMUA TENTANG FISIOTERAPI ADA DISINI

PENATALAKSANAAN TERAPI LATIHAN PADA KASUS POST FRAKTUR CRURIS 1/3 TENGAH DEXTRA DENGAN PEMASANGAN PLATE AND SCREW



      Pengertian fraktur menurut Dorland (1994) adalah suatu diskontinuitas susunan tulang yang disebabkan karena trauma atau keadaan patologis, sedangkan menurut Apley (1995) adalah suatu patahan pada kontinuitas struktur tulang.
       Adapun permasalahan yang akan timbul baik kapasitas fisik berupa: adanya nyeri pada tungkai kanan, adanya odem pada ankle kanan, penurunan lingkup gerak sendi, penurunan kekuatan otot tungkai kiri serta masalah kemampuan fungsional. Untuk mengetahui seberapa besar permasalahan yang timbul perlu dilakukan pemeriksaan, misalnya untuk nyeri dengan VDS, oedem dengan antropometri, penurunan lingkup gerak sendi dengan goneometer, kekuatan otot dengan MMT dan pemeriksaan kemampuan fungsional dengan indeks barthel. Dalam mengatasi permasalahan tersebut modalitas terapi latihan dapat diperoleh adanya pengurangan nyeri, peningkatan lingkup gerak sendi, penurunan oedem, peningkatan kekuatan otot serta berkurangnya gangguan untuk aktivitas fungsional.
       Penelitian Karya Tulis ini menggunakn metode studi kasus dengan pelaksanaan terapi sebanyak enam kali. Adapun hasil setelah dilaksanakan terapi selama enam kali adalah sebagai berikut: nyeri gerak dari T1 = 7 dan T6 = 3, nyeri tekan = 5 dan T6 = 1, nyeri diam = 4 dan T6 = 1. Kekuatan otot pada tungkai kanan dari T1 = fleksor knee 3, ekstensor knee 3, dorsal fleksi ankle 2, plantar fleksi ankle 2 menjadi T6 = fleksor knee 4+, ekstensor knee 4, dorsal fleksi ankle 4, plantar fleksi ankle 4. LGS ankle aktif T1 = 15-0-30 menjadi T6 =15-0-45, pasif T1 = 20-0-35 menjadi T6 =20-0-50, knee aktif T1 = 0-0-110 menjadi T6 = 0-
0-130, pasif T1 = 0-0-120 menjadi T6 = 0-0-130. Oedem pada tuberositas tibia: tuberositas ke distal 10 cm T1 = 36 cm menjadi T6 = 32, tuberositas tibia ke distal 15 cm T1 = 26 menjadi T6 = 25, tuberositas tibia ke distal 20 cm T1 = 21 menjadi T6 = 21 dan pada maleolus lateral: maleolus ke distal 5 cm T1 = 25 menjadi T6 = 24, maleolus ke distal 10 cm T1 = 24 menjadi T6 = 22, maleolus ke distal 15 cm T1 = 24 menjadi T6 = 22. Untuk kemampuan fungsional pasien mengalami peningkatan T1 = 73 menjadi T6 = 90 dan sudah mampu berjalan tapi dengan menggunakan kruk. Dalam mengurangi nyeri dan masalah-masalah yang timbul fisioterapi dengan modalitas Terapi Latihan dapat mengurangi nyeri dan masalah yang dialami pasien. Dengan pemberian modalitas Terapi Latihan tersebut diharapkan nyeri, odem, penurunan LGS, penurunan kekuatan otot dan penurunan kemampuan kapasitas fisik dan fungsional dapat diatasi sehingga pasien dapat kembali beraktifitas seperti sebelumnya.
Alat Fisioterapi
Terimakasih atas kunjungan teman sejawat fisioterapis, walaupun artikelnya mungkin kurang memuaskan saya berharap dapat membantu anda mencari artikel-artikel fisioterapi, dan semoga blog ini bermanfaat.

Jika anda ingin mendapatkan info tentang alat fisioterapi, kami juga jual alat fisioterapi. Silahkan kunjungi Distributor alat fisioterapi dan alat kesehatan.
Share Artikel

Tidak ada komentar: