SELAMAT DATANG DI BLOG-NYA FISIOTERAPIS INDONESIA..........................................................................SEMUA TENTANG FISIOTERAPI ADA DISINI

Kehidupan Seksual dalam Rokok

Rokok merupakan pembunuh terbesar. Lebih dari 400 ribu orang di AS meninggal tiap tahunnya karena penyakit yang ditimbulkan dari merokok. Namun tahukah Anda sebelum rokok membunuh Anda, mereka pertama kali akan membunuh kehidupan seksual Anda.

Menurut asiseten professor psychiatry di Albert Einstein College of Medicine, Dr. Madeleine Castellanos, rokok bisa fatal bagi kehidupan seksual Anda karena komponen yang ditemukan dalam rokok itu sendiri, terutama bahan aktif nikotin yang berdampak pada aliran darah. Bahkan perokok dua kali lebih mungkin mengembangkan disfungsi ereksi (impoten) dibandingkan yang tidak merokok.

"Fungsi seksual yang baik tergantung pada aliran darah yang baik. Nikotin, bagaimanapun, adalah vasokonstriktor yang sangat kuat, mempengaruhi pembuluh darah dalam dua cara," kata Castellanos seperti dilansir FoxNews, Selasa (15/3).

Pertama, sebagai stimulan, menyebabkan secara langsung kejang arteri, mempengaruhi arteri dari jantung, paru-paru, mata, organ dalam, lengan, kaki, dan tentu saja,alat kelamin. Selanjutnya, akan merusak lapisan pembuluh darah, merusak kemampuan untuk bersantai dan memungkinkan lebih banyak aliran darah.

Nikotin juga mengganggu mekanisme dalam pembuluh darah yang dapat membantu mempertahankan ereksi. Semua ini menyebabkan penurunan darah yang tersedia untuk ereksi dan ketidakmampuan untuk menjaga darah yang keluar dari kebocoran.

Nikotin adalah suatu pembatas pembuluh darah yang kuat dan cepat, yang cenderung memberi efek langsung pada aliran darah di kelamin. Penelitian yang menggunakan pencitraan Doppler telah menunjukkan bahwa arteri yang lebih dalam, memasok darah ke penis sesegera mungkin, merespons rokok sehingga tidak ada aliran darah yang terlihat setelah dua batang rokok dikonsumsi. Catatan, bahwa ini sama jumlahnya pada nikotin yang ditemukan di sebagian besar permen karet nikotin.

Walaupun efek dari nikotin berbalik setelah berhenti merokok atau berhenti menggunakan pengganti nikotin, ada juga kerusakan jangka panjang pada lapisan arteri serta saraf.

Kerusakan yang disebabkan oleh nikotin bersama dengan beberapa komponen rokok lain, meningkat dari waktu ke waktu ke titik yang tidak bisa berubah. Beberapa komponen ini meliputi:
• Nikotin
• Karbon monoksida
• isoprena
• asetaldehida
• gas Ethelene

Kerusakan kumulatif ini menjaga arteri yang menanggapi rangsangan seksual sehingga tidak ada relaksasi lebih lanjut dari pembuluh darah untuk memungkinkan aliran darah yang tepat untuk ereksi. Bahkan, para peneliti telah menemukan bahwa penurunan ereksi di malam hari sebanding dengan jumlah rokok satu dalam sekali merokok. (MEL)
Alat Fisioterapi
Terimakasih atas kunjungan teman sejawat fisioterapis, walaupun artikelnya mungkin kurang memuaskan saya berharap dapat membantu anda mencari artikel-artikel fisioterapi, dan semoga blog ini bermanfaat.

Jika anda ingin mendapatkan info tentang alat fisioterapi, kami juga jual alat fisioterapi. Silahkan kunjungi Distributor alat fisioterapi dan alat kesehatan.
Share Artikel

Tidak ada komentar: