SELAMAT DATANG DI BLOG-NYA FISIOTERAPIS INDONESIA..........................................................................SEMUA TENTANG FISIOTERAPI ADA DISINI

Tes HIV untuk Bayi

Meskipun bisa menakutkan bagi orangtua untuk mempertimbangkan, sangat mungkin untuk beberapa bayi terjangkit HIV. Dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, bayi yang lahir dari orangtua yang HIV akan kebal terhadap virus selama proses kelahiran. Namun, lebih banyak bayi yang terinfeksi dengan HIV dan perlahan-lahan menderita AIDS berikut setelah itu, menghambat perkembangan mereka dan menyebabkan kehidupan kecil mereka banyak rasa sakit. Penentuan apakah bayi harus diuji untuk HIV dilakukan oleh dokter anak, yang seharusnya untuk merekam apakah bayi menampilkan gejala tertentu. Gejala ini akan diperiksa terhadap beberapa kondisi, termasuk HIV, dan jika ada kekhawatiran yang memadai bahwa ada atas apakah bayi terinfeksi, tes akan dilakukan demi nya.

HIV di Bayi

Jika bayi menampilkan gejala tetapi diuji negatif, bayi akan diuji lagi pada 1 bulan, 3 bulan, dan 6 bulan, aman dan untuk mencegah bayi dari yang tidak terdiagnosis. Selain itu, juga dianggap sebagai keputusan yang bijaksana untuk memiliki anak yang diuji lagi di masa depan ketika ia tiba di usia di mana keintiman seksual adalah mungkin. Hal ini akan membantu untuk mencegah kemungkinan menyebar ke orang lain, terutama jika anak tidak pernah menunjukkan ada konfirmasi dari virus tetapi dia masih memiliki gejala.

Menggunakan Metode ELISA untuk Test Anak

Anak-anak diuji melalui uji ELISA, yang menarik sebagian dari darah mereka, atau melalui air liur atau tes serupa, untuk menentukan apakah sistem kekebalan tubuh telah cukup berkompromi untuk menunjukkan infeksi HIV potensial. Meskipun tidak ada tes yang sekarang ada untuk mengidentifikasi positif HIV secara langsung pada bayi atau anak-anak, uji ELISA membantu untuk menentukan kemungkinan adanya virus, yang kemudian dapat dikonfirmasikan melalui tes Western Blot. Tes-tes antibodi dianggap paling efektif dalam menentukan keberadaan HIV.

Alternatif Tes ELISA

Namun, ada metode lain yang dokter mungkin memilih untuk menentukan apakah virus ada di dalam tubuh bayi atau anak. Tes ini dilakukan untuk mendapatkan virus mungkin bukan memeriksa antibodi, untuk menentukan kerusakan kepada mereka. Tes ini dilakukan dari minggu pertama kehidupan sampai lewat bulan keenam. Dalam beberapa kasus, mungkin dokter akan merekomendasikan pengujian terus jika ada kekhawatiran bahwa infeksi ada dan belum dibuat sendiri belum diketahui.
Tes-tes HIV termasuk:
  • PCR DNA HIV
  • HIV Budaya

Konseling Medis Dapat Bantuan Jelaskan Proses Pengujian

Banyak dokter akan memberikan penyuluhan kepada keluarga bayi sebelum tes terjadi dan setelah satu telah diberikan. Hal ini tidak hanya untuk membantu keluarga dalam memahami proses uji apa yang mungkin memerlukan, tetapi juga akan membantu untuk menyediakan mereka informasi lebih lanjut, sebaiknya uji bayi positif. Selain itu, dokter akan memberitahu keluarga mereka membutuhkan persetujuan dari orang tua untuk melakukan tes. Dalam kasus di mana anak mampu membuat keputusan sendiri, ia akan diberitahu tentang apa yang harus terjadi dan ia akan diminta untuk memberikan persetujuan ditandatangani untuk ujian.

Apakah Hasil Harus Dilaporkan?

Penting untuk dicatat bahwa beberapa negara bagian bersikeras bahwa orang tua dari anak-anak yang telah diuji laporan HIV positif ini kepada negara. Walaupun dokter diwajibkan untuk memberitahu keluarga pasien bahwa ini bisa terjadi, dalam beberapa hal pemberitahuan ini dapat ditulis ke dalam dokumen ditandatangani dan oleh karena itu adalah demi kepentingan terbaik keluarga untuk menyadari bahwa negara mereka membutuhkan ini. Jika perusahaan asuransi juga membutuhkan pemberitahuan, penting untuk melihat ke dalam dalam kasus mereka meminta dokter untuk memberitahu mereka secara langsung.

Berurusan Dengan Hasil Positif

Jika sebuah keluarga memiliki satu atau lebih orang tua yang memiliki virus HIV, mereka tidak ragu cukup mengkhawatirkan tentang individu-individu. Jika mereka juga harus khawatir tentang bayi Anda, ini dapat menambah stres yang mereka hadapi secara finansial dan emosional. Seorang dokter akan merekomendasikan konseling tetapi keluarga mungkin ingin mencari konselor mereka sendiri, yang dapat menawarkan saran tentang bagaimana mengatasi situasi keluarga yang dihadapi.
Meskipun mengetahui bayi telah HIV menyedihkan untuk keluarga, aspek penting adalah memiliki bayi diuji untuk mengetahui dengan pasti. Setelah tes HIV untuk bayi telah diberikan dan tes hasilnya dikembalikan, keluarga kemudian dapat mengambil tindakan yang sesuai. Mengambil langkah yang tepat dengan memungkinkan dokter untuk mengurus tes HIV untuk bayi dapat membantu melindungi dia atau dia nanti.
Alat Fisioterapi
Terimakasih atas kunjungan teman sejawat fisioterapis, walaupun artikelnya mungkin kurang memuaskan saya berharap dapat membantu anda mencari artikel-artikel fisioterapi, dan semoga blog ini bermanfaat.

Jika anda ingin mendapatkan info tentang alat fisioterapi, kami juga jual alat fisioterapi. Silahkan kunjungi Distributor alat fisioterapi dan alat kesehatan.
Share Artikel

Tidak ada komentar: