SELAMAT DATANG DI BLOG-NYA FISIOTERAPIS INDONESIA..........................................................................SEMUA TENTANG FISIOTERAPI ADA DISINI

Obat hiv aids

Kalbe.co.id - Sebuah zat kimia dalam pisang telah ditemukan untuk menghambat HIV, menurut temuan penelitian dari University of Michigan Medical School yang diterbitkan dalam edisi 19 Maret 2010 dari Journal of Biological Chemistry. Menurut penulis penelitian, temuan ini dapat mengakibatkan pengembangan mikrobisida murah untuk mencegah penularan HIV dan, sangat mungkin, senyawa baru untuk mengobati penyakit.
Mannose-specific lectin - sebuah bahan kimia alami dalam tumbuhan yang mengikat gula pada permukaan mikroorganisme penyebab penyakit seperti virus - telah menarik minat para peneliti, mengingat kemampuan mereka untuk menghentikan rantai reaksi yang mengarah ke berbagai infeksi.
Penelitian yang dilakukan dalam tabung oleh Michael Swanson, seorang mahasiswa doktor di University of Michigan, dan rekan-rekannya, menunjukkan bahwa lectin yang terisolasi dari pisang mengikat amplop protein HIV gp120 yang kaya gula. Tidak hanya terbukti bermanfaat dalam pengembangan mikrobisida vagina dan dubur untuk mencegah penularan HIV, Swanson dan rekan penulis berspekulasi, tetapi lectin penghambat HIV - yang disebut BanLec - juga memiliki potensi terapeutik.
Tim University of Michigan menemukan bahwa BanLec memiliki potensi yang serupa dengan Fuzeon (enfuvirtide) dan Selzentry (maraviroc), dua fusion/entry inhibitor yang disetujui oleh Badan Pengawasan Obat dan Makanan AS. Tim Swanson berpendapat bahwa BanLec bisa lebih murah daripada menciptakan ARV saat ini yang diproduksi secara sintetis.
BanLec juga dapat menyediakan berbagai macam perlindungan pencegahan dan terapi terhadap virus yang resistan terhadap obat. "Masalah dengan beberapa obat HIV adalah virus dapat bermutasi dan menjadi resistan, namun hal tersebut menjadi lebih sulit dengan adanya lectin," Swanson mengatakan. "Lectin dapat mengikat gula yang ditemukan pada tempat yang berbeda dari amplop HIV, dan mungkin virus harus melakukan beberapa mutasi untuk akhirnya dapat melawan.
Swanson menunjukkan bahwa penggunaan klinis BanLec masih dibutuhkan beberapa tahun lagi. Tapi saat ini ia sedang mengembangkan suatu proses untuk mengubah BanLec secara molekul untuk meningkatkan penggunaan potensi klinis.

Alat Fisioterapi
Terimakasih atas kunjungan teman sejawat fisioterapis, walaupun artikelnya mungkin kurang memuaskan saya berharap dapat membantu anda mencari artikel-artikel fisioterapi, dan semoga blog ini bermanfaat.

Jika anda ingin mendapatkan info tentang alat fisioterapi, kami juga jual alat fisioterapi. Silahkan kunjungi Distributor alat fisioterapi dan alat kesehatan.
Share Artikel

Tidak ada komentar: