SELAMAT DATANG DI BLOG-NYA FISIOTERAPIS INDONESIA..........................................................................SEMUA TENTANG FISIOTERAPI ADA DISINI

Pengaruh Respirasi Pada Sistem Lokomotor


Ketika kita berpikir tentang respirasi, kita cenderung fokus hampir sepenuhnya pada organ-organ sistem pernapasan. Dengan demikian, bagaimanapun, kita lupa bahwa dada dan diafragma sangat penting untuk fungsi paru-paru. Sistem lokomotor harus mengkoordinasikan fungsi spesifik gerakan pernapasan dengan fungsi aktivitas lokomotor. Tugas ini begitu rumit bahwa hal itu akan menjadi keajaiban jika gangguan tidak terjadi. Masalah paling penting di sini adalah link erat antara respirasi dan fungsi postural.

Skládal et al (1970) diamati pada gambar radiografi yang diafragma menjadi datar dan dikontrak ketika pasien berjinjit selama eksposur. Mereka menafsirkan ini sebagai reaksi postural, dan menarik kesimpulan lebih lanjut bahwa: ‘Diafragma adalah otot pernapasan dengan fungsi postural, dan otot-otot perut adalah otot-otot postural dengan fungsi pernapasan. “

Cara ini dipahami saat ini adalah sebagai berikut: diafragma dorsal menempel ke kolom tulang belakang dan lateral ke lengkungan pesisir rendah, sementara ventrally titik tetap disediakan oleh dinding perut. Di sini, co-kontraksi lapisan dalam dari otot perut memiliki peran kunci. Kolar (2006) menunjukkan bahwa diafragma radiografi itu miring ke bawah di ventral ke arah dorsal jika otot perut lemah. Jika otot perut berfungsi normal, kontraksi diafragma selama inhalasi disertai oleh kontraksi eksentrik otot-otot perut dalam. Hal ini dapat jelas teraba di atas lateral krista iliaka. Efeknya tidak hanya untuk memungkinkan diafragma untuk berfungsi dalam cara yang paling efisien dan, seperti yang ditunjukkan oleh Kapandji (1974), untuk memperluas thorax, tetapi juga untuk memperbaiki dada ke panggul dan menstabilkan tulang belakang lumbal. Aktivasi otot-otot perut selama inhalasi juga digambarkan oleh Campbell (1978) dan Basmajian (1978).

Menahan nafas (manuver Valsava) memperkuat fungsi postural. Morris et al (1961) menunjukkan bahwa kolom tulang belakang didukung pada diafragma ketika membungkuk ke depan (lihat Gambar 2.19). Pengalaman memang menunjukkan bahwa ketika kita akan mengangkat beban berat menggunakan gaya maksimum, atau melakukan pukulan berat atau melempar kuat, kita menahan nafas kita. Ini adalah sebuah mekanisme penting bahwa atlet menahan nafas mereka selama menuntut aktivitas seperti berlari jarak pendek, mengorbankan pernafasan untuk fungsi postural.

Stereotip pernapasan yang paling penting yang rusak, dilihat dari sudut pandang sistem lokomotor, adalah bahwa di mana dada diangkat selama inhalasi (Parow 1954). Dalam pola ini thorax diangkat dalam arah tengkorak oleh sisi tak sama panjang dan otot sternokleidomastoid dan fixator unggul otot korset bahu, tetapi tanpa ekspansi dada. Disebut “pernapasan klavikularis, ‘melibatkan sebuah pembalikan mekanisme pernapasan normal, karena otot sisi tak sama panjang, yang biasanya hanya memperbaiki dada, angkat paru-paru; resistensi ditawarkan oleh diafragma. Ini tidak efisien, tidak hanya dari sudut pandang pernapasan, dalam volume dada meningkat sangat sedikit, tetapi juga untuk sistem lokomotor, karena overload kronis yang ini menyebabkan pada tulang belakang leher.

Efek selanjutnya adalah bahwa fiksasi toraks ke panggul tidak lagi terjadi, menyebabkan ketidakstabilan tulang belakang lumbal. Pola mengangkat dada saat bernafas inhalasi, atau klavikularis, dapat menjadi asimetris, jika salah satu bahu mengumpulkan lebih dari yang lain. Tekanan pada tulang belakang leher kemudian lebih besar pada sisi ini. Pernapasan klavikularis adalah gangguan yang biasanya terjadi ketika duduk tetapi tidak mempertahankan postur lurus, karena ini membuat ekspansi thorax sulit.

Bentuk ekstrim dari pola pernapasan pernapasan paradoks, di mana pasien menarik di perut selama inspirasi.

‘Pasif’ pernafasan yang dibawa terutama melalui elastisitas paru-paru. Pernafasan aktif, termasuk terhadap perlawanan, dibawa sekitar terutama oleh otot-otot perut serta pembina spinae, yang kontraknya sangat mendalam ketika menghembuskan napas dalam posisi lordotic (Lewit, Janda, Veverkova 1998). Disini juga fasilitasi aktivitas postural adalah penting. Teriakan diucapkan oleh tentara menyerang dan berat-angkat melayani tujuan praktis.

Efek dari respirasi yang signifikan atas semua untuk kolom tulang belakang, yang berarti bahwa hal itu dapat digunakan untuk efek yang luar biasa dalam teknik neuromuskuler. Sebagai aturan umum, aktivitas otot yang difasilitasi selama inhalasi, dan menghembuskan nafas menghasilkan relaksasi. Situasi yang sebenarnya adalah sedikit lebih rumit: otot-otot perut yang difasilitasi selama pernafasan aktif, terutama terhadap perlawanan, dan, seperti disebutkan sebelumnya, meningkatkan tatapan mata dikaitkan dengan inhalasi dan menurunkan memandang dengan pernafasan.

Hal ini sesuai pada saat ini untuk menjelaskan konsep ‘synkinesis pernapasan,’ di mana gerakan dalam satu arah terkait dengan inhalasi dan yang lainnya dengan pernafasan. Dimana hal ini terjadi, sulit untuk melakukan sebaliknya. Synkinesis pernapasan khas dapat diamati selama fleksi ke depan dari bagasi, dan ketika meluruskan naik dari fleksi ke depan. Fakta bahwa meluruskan up biasanya berhubungan dengan fleksi menengadah, dan maju dengan melihat ke bawah, membuat jelas mengapa tindakan awal mencari memfasilitasi inhalasi, dan melihat ke bawah, pernafasan. Inhalasi memfasilitasi membereskan, tidak hanya dari fleksi ke depan, tetapi juga dari sisi-bending. Side-lipatan itu sendiri difasilitasi dengan melihat ke bawah saat mengembuskan napas.

Contoh lain yang sangat penting dari synkinesis pernapasan adalah membuka mulut selama inhalasi, dan penutupan mulut selama pernafasan. Hal ini memudahkan otot pengunyahan pertama, dan kemudian khususnya otot digastric. Inhalasi memfasilitasi kyphosis dari tulang belakang dada, dan lordosis pernafasan aktif tulang belakang torakolumbalis, terutama di postur lordotic (Lewit, Janda, Veverkova 2000). Perlawanan terhadap traksi tulang belakang leher meningkat selama inhalasi; juga selama gangguan dari pinggul. Resistensi menurun selama pernafasan. Sebaliknya, peningkatan resistensi tulang belakang lumbal pada traksi dalam posisi rawan, dan berkurang selama menghirup. Jelas, kemudian, pernapasan synkineses ini sangat efektif
dalam teknik mobilisasi dan relaksasi untuk kolom tulang belakang.

Salah satu contoh luar biasa dari synkinesis terutama adalah bahwa dijelaskan oleh Gaymans (1980) di tulang belakang leher dan dada. Dia menemukan bahwa, selama sisi-lipatan, meningkatkan perlawanan di segmen bahkan (dalam C0, C2, C4, dan C6 dan di T2, T4 T6, T8, dan T10) selama inhalasi; menghilang selama pernafasan. Sebaliknya, resistensi meningkat di segmen aneh (C1, C3, dan C5 dan T3, T5, T7, dan T9) selama pernafasan, dan menghilang selama inhalasi. Di persimpangan cervicothoracic, dan hanya di sini, di daerah antara C6 dan T2, resistensi selalu meningkat selama inhalasi dan berkurang selama pernafasan. Synkinesis ini begitu efektif bahwa selama sisi-bending semua yang diperlukan adalah untuk mengambil kendur ke titik ketegangan awal, kemudian (dalam kasus sebuah segmen genap) untuk meminta pasien untuk menghirup, dan kemudian menunggu selama periode pernafasan untuk mobilisasi berlangsung secara otomatis. Pengecualian aturan ini ditemukan di segmen atlanto-oksipital, di sini synkinesis ini beroperasi tidak hanya di sidebending tetapi dalam segala arah. Fenomena yang dijelaskan di sini sangat handal yang dapat digunakan untuk memperbaiki diagnosis untuk tingkat segmen tulang belakang. Hal ini paling ditandai pada akhir tengkorak dari kolom tulang belakang dan agak menurun ke arah caudal, khususnya, relaksasi yang menyertai pernafasan berkurang dalam tulang belakang dada rendah. Alasan untuk ini dapat dihubungkan dengan fakta bahwa dada stabil selama inhalasi, dan diafragma dan lumborum kuadratus serta lapisan dalam kontrak otot perut. Oleh karena itu kita dapat merujuk ke inhalasi pernafasan-pernafasan-segmen dan segmen inhalasi.

Synkinesis pernafasan ditandai juga dapat ditemukan di rotasi bagasi; dalam posisi tegak, rotasi batang tubuh (termasuk rotasi aktif) meningkat selama inhalasi, sementara ketahanan yang cukup besar muncul pada pernafasan. Dalam posisi duduk kyphotic Sebaliknya, resistensi meningkat pada penghirupan dan mobilisasi karena itu dilakukan pada pernafasan.

Terlalu sedikit perhatian diberikan pada pengaruh respirasi pada sistem lokomotor dan sebaliknya. Ada sedikit kesadaran dari synkineses pernapasan, dan menggunakan terlalu sedikit terbuat dari mereka dengan terapis manual, meskipun fakta bahwa mereka adalah metode fisiologis. Secara empiris, banyak dari efek ini bekerja dalam yoga, ini termasuk tidak hanya efek pada fungsi motorik tetapi juga mereka pada yang otonom. Hal ini dapat dimengerti bila kita ingat bahwa respirasi adalah satu-satunya ‘otonom’ fungsi di mana kita mampu menggunakan setiap tingkat pengaruh langsung secara sukarela, yang menggunakan otot-otot sukarela.

Pada bagian ini kita telah berusaha untuk menunjukkan pentingnya pola gerakan yang salah untuk patogenesis disfungsi dan untuk menjelaskan proses yang terlibat. Tampaknya semua lebih penting untuk melakukannya karena peradaban modern yang bersalah tidak hanya dari kimia mencemari lingkungan, tetapi juga menyebabkan perubahan ekstensif untuk sistem lokomotor manusia. Kami bergerak terlalu sedikit, tetapi menderita kelebihan statis, menciptakan kondisi yang menghasilkan ketidakseimbangan otot, antara mereka yang rusak pernapasan sambil duduk dalam posisi membungkuk.

Rehabilitasi berfokus pada pola pergerakan yang salah, dan diagnosis dan terapi mereka akan dibahas secara lebih rinci dalam bagian-bagian yang relevan dari buku ini. Ketika kita datang untuk memahami mereka, menjadi jelas bahwa metode yang digunakan dalam kedokteran manual, yang kebanyakan yang pasif, biasanya hanya lastingly efektif jika disertai oleh partisipasi aktif dari pasien.

Alat Fisioterapi
Terimakasih atas kunjungan teman sejawat fisioterapis, walaupun artikelnya mungkin kurang memuaskan saya berharap dapat membantu anda mencari artikel-artikel fisioterapi, dan semoga blog ini bermanfaat.

Jika anda ingin mendapatkan info tentang alat fisioterapi, kami juga jual alat fisioterapi. Silahkan kunjungi Distributor alat fisioterapi dan alat kesehatan.
Share Artikel

Tidak ada komentar: