SELAMAT DATANG DI BLOG-NYA FISIOTERAPIS INDONESIA..........................................................................SEMUA TENTANG FISIOTERAPI ADA DISINI

Pentingnya Hipermobilitas Konstitusional


Gerakan pembatasan, dibahas dalam bagian terdahulu, adalah fokus yang benar dari terapi manipulasi, namun dokter yang berpengalaman sangat menyadari bahwa hipermobilitas sering merupakan masalah yang bahkan lebih sulit. Kontribusi yang dibuat oleh Sachse (1984, Sachse dkk 2004) telah mendasar di daerah ini. Kategori berikut dapat dibedakan:

• Localized hipermobilitas patologis. Hal ini dapat bersifat primer atau sekunder (biasanya kompensasi, terjadi di segmen tetangga ke sendi terbatas). Karena itu yang paling sering ditemukan dalam kolom tulang belakang.

• Generalized hipermobilitas patologis. Hal ini paling sering ditemukan dalam kondisi tertentu neurologis kongenital.

• Konstitusi hipermobilitas. Jenis ini adalah kepentingan terbesar bagi kita. Pada dasarnya itu adalah varian dari norma, namun dalam kondisi tertentu dapat menjadi signifikan bagi patogenesis. Sebagai aturan umum, mobilitas yang lebih besar dalam hildhood daripada di masa dewasa, lebih besar pada wanita dibandingkan pada pria dan, pada tungkai, cenderung lebih besar pada sisi non-dominan (Sachse et al 2004).

Ada kondisi di mana hipermobilitas mungkin keuntungan, misalnya dalam olahraga tertentu dan dalam pekerjaan di mana mobilitas adalah suatu kebutuhan. Namun, melibatkan risiko stabilitas menurun, dan mengingat dominasi beban statis dan kelebihan dalam pekerjaan paling hari ini, hipermobilitas adalah tidak tepat. Individu dengan hipermobilitas konstitusional berada pada posisi yang kurang menguntungkan khususnya ketika bekerja di depan komputer, sebagai sopir, atau dalam sebagian besar pekerjaan menetap, terutama jika hipermobilitas disertai dengan kelemahan dari ligamen dan kelemahan otot. Situasi ini masih lebih menguntungkan jika hipermobilitas disertai dengan koordinasi yang buruk dan pola pergerakan kualitatif miskin (Sachse 1984). Masalahnya bahkan dapat lintas batas ke kerusakan otak minimal (MBD) seperti yang dijelaskan oleh Janda (1978). Dalam sebuah penelitian dari 100 kasus di mana rehabilitasi terbukti sulit, dia membedakan
tiga jenis:

1. Yang pertama adalah ‘microspasticity,’ menunjukkan tanda-tanda ringan pertama lesi neuron motor yang sering asimetris.
2. Yang kedua adalah ditandai dengan hypotonicity, dengan tendon asimetris dan refleks periosteal, tanda-tanda ketidakstabilan dan gelisah, dan – konsisten dengan account yang diberikan oleh Sachse – hipermobilitas parah.
3. Jenis ketiga menunjukkan gangguan dari proprioception, yang menjadi lebih jelas dengan mata tertutup. Hal ini dinyatakan sebagai ‘kejanggalan’ ditandai tertentu dan disertai dengan kemampuan beradaptasi psikologis yang buruk, yang membuat rehabilitasi lebih sulit.

Hipermobilitas sendiri adalah tidak lebih dari suatu karakteristik konstitusional, namun, ada kecenderungan ke arah ketidakstabilan yang patologis. Peran paling penting di sini adalah yang dimainkan oleh sistem stabilisasi yang mendalam.

Alat Fisioterapi
Terimakasih atas kunjungan teman sejawat fisioterapis, walaupun artikelnya mungkin kurang memuaskan saya berharap dapat membantu anda mencari artikel-artikel fisioterapi, dan semoga blog ini bermanfaat.

Jika anda ingin mendapatkan info tentang alat fisioterapi, kami juga jual alat fisioterapi. Silahkan kunjungi Distributor alat fisioterapi dan alat kesehatan.
Share Artikel

Tidak ada komentar: