SELAMAT DATANG DI BLOG-NYA FISIOTERAPIS INDONESIA..........................................................................SEMUA TENTANG FISIOTERAPI ADA DISINI

Pentingnya Pola Motorik Terganggu (stereotip)


Stereotip motorik terganggu mungkin merupakan faktor yang paling penting dalam etiologi fungsional, reversibel pembatasan. Hal ini akan membuat perbaikan latihan pengobatan pilihan dan terutama cara terbaik pencegahan. Hal ini kurang jelas apa isi sebenarnya dari terapi tersebut harus saat mengobati – biasanya menyakitkan – disfungsi dari sistem lokomotor, karena perbaikan olahraga mengharapkan untuk berurusan dengan lesi yang terdefinisi dengan baik (untuk paresis misalnya), dan itu tidak apa yang kita berhadapan dengan di sini.

Janda yang pertama kali membahas masalah ini. Tujuan utama dari latihan perbaikan dalam disfungsi sistem lokomotor adalah koreksi dari pola motorik yang salah (pola pergerakan terganggu atau stereotip), yang rusak fungsi koordinasi otot karena terganggu kontrol saraf pusat. Masalahnya di sini terletak dalam mendefinisikan apa yang norma, karena pola-pola gerakan yang sangat berbeda dan sangat individual, yang terdiri dari program yang dibangun oleh masing-masing subjek dalam perjalanan kehidupan di dasar rantai tanpa syarat dan diperoleh (AC) refleks. Cara masing-masing individu bergerak sehingga karakteristik yang kita dapat mengenali orang dengan kiprah mereka, gerakan mereka, atau tulisan tangan mereka. Idealnya, motor pola harus memungkinkan gerakan untuk seekonomis mungkin, yang mengkonsumsi jumlah terkecil yang mungkin energi.

Seperti di banyak situasi lain, masuk akal untuk tujuan kita untuk mengambil disfungsi sebagai titik awal. Bahkan orang awam akan mengenali kecanggungan gerakan, dan, lebih sering daripada tidak, gerakan tersebut tidak ekonomis dalam pengeluaran energi, sehingga orang awam juga mampu memperbaiki aspek yang paling jelas – seperti pelatih olahraga, misalnya, memperbaiki gerakan olahragawan dan wanita.

Pada pasien dengan nyeri vertebrogenic, Janda sistematis diterapkan tes otot klasik untuk otot-otot individu yang terlibat dalam gerakan tertentu. Hasil-Nya mengungkapkan bahwa gerakan sederhana yang digunakan untuk memeriksa fungsi otot dalam penelitian kenyataannya pola (cukup sederhana) gerakan, yang melibatkan sejumlah otot, bukan otot individu tertentu. Meneliti ekstensi pinggul oleh polyelectromyography, Janda menunjukkan bahwa tidak hanya otot gluteus maximus yang kontrak dalam ekstensi pinggul, seperti yang telah berpikir, tetapi bahwa ischiocrural otot adalah yang pertama untuk kontrak, diikuti tak lama kemudian oleh erector spinae. Gangguan pola gerakan khas ditemukan di ekstensi pinggul adalah aktivitas yang terlambat dan tidak memadai gluteus maximus.

Kami belajar dari waktu ke waktu untuk mengenali dalam pemeriksaan klinis yang sebenarnya otot mengambil bagian dalam gerakan tes sederhana, dengan cara palpasi. Hal ini memungkinkan kita untuk menilai tidak hanya kekuatan otot, tetapi juga kualitas kinerja. Kualitas ini mungkin jauh diubah, sementara gaya tetap normal. Kekuatan ekstensi pinggul bisa tetap normal, bahkan jika itu dilakukan hanya oleh kontraksi dari otot-otot ischiocrural dan erector spinae. Dalam hal ini ada gangguan yang cukup besar dari pola gerakan, dengan konsekuensi penting untuk fungsi lokomotor, seperti yang akan dijelaskan kemudian.

Pengujian rutin gerakan sederhana dengan menggunakan tes otot mengungkapkan pola mengejutkan konstan: kelompok otot tertentu berulang kali menunjukkan kecenderungan untuk aktivitas yang lebih rendah (kelemahan) dan hipotonia, sedangkan yang lain sama secara teratur cenderung hiperaktif dan ketegangan. Hal ini mengakibatkan pola-pola karakteristik ketidakseimbangan yang begitu konstan dan khas yang kita dapat mengidentifikasi mereka sebagai sindrom dengan signifikansi klinis. Mereka masing-masing karakteristik dari gambaran klinis tertentu: dalam beberapa kasus ada yang dominan tangan kelemahan, kelembekan pergi tangan dengan hipermobilitas, sedangkan di lain terjadi peningkatan ketegangan otot dan kekakuan. Menetapkan otot-otot dengan kecenderungan untuk hiperaktif dan mereka yang cenderung hypoactivity.

Perbedaan dalam perilaku dari kedua kelompok otot dapat dilihat di bawah berbagai kondisi klinis dan secara teratur ditemukan di negara-negara yang menyakitkan: di pinggul menyakitkan itu selalu fleksor dan adductors yang tegang dan glutei lemah; sakit bahu pektoralis dan subskapularis otot dan bagian superior dari trapezius yang kencang sedangkan supraspinatus, infraspinatus, dan otot deltoideus lemah; dalam kondisi yang menyakitkan kronis lutut yang vasti adalah atropi rektus femoris sementara adalah seperti sebuah band yang ketat.

Temuan serupa untuk kelelahan: lagi otot yang sama akan menghambat dan aktivitas mereka sering diambil alih oleh orang-orang dengan kecenderungan untuk hiperaktif. Perilaku ini terus ditemukan di paresis pusat, kapan lagi kita menemukan bahwa otot dengan kecenderungan untuk hiperaktif menjadi kejang, dan mereka dengan kecenderungan untuk menjadi lembek hypoactivity. Neurologis, jenis ketidakseimbangan otot dapat disebut ‘microspasticity. “

Janda disebut otot-otot dengan kecenderungan untuk hypoactivity sebagai didominasi ‘phasic,’ dan otot dengan kecenderungan untuk hiperaktif sebagai dominan ‘postural. “Dalam hal kinesiologi perkembangan (lihat Bagian 2.5.3), orang-orang dari kelompok pertama milik muda sistem dan kelompok kedua yang lebih tua. Harus ditekankan bahwa tidak ada perbedaan substansial antara jenis serat otot atau biokimia dari kedua kelompok, alasan fisiologis untuk perbedaan antara mereka bertumpu pada perkembangan kinesiologi. Kedua sistem jelas memiliki fungsi postural. Pemeriksaan gerakan sederhana dengan menerapkan tes otot adalah tidak lebih dari langkah pertama dalam menyelidiki fungsi otot; gerakan kebiasaan kita secara individual diperoleh pola atau stereotip.

Konsep pola jelas digambarkan dengan melihat antagonis. Sebagai contoh, otot-otot ischiocrural dan femoris quadriceps dapat dianggap sebagai antagonis jika kita berpikir dari gerakan fleksi dan ekstensi lutut. Namun, selama berjalan kedua kelompok otot yang bertindak terutama untuk menstabilkan kaki. Sebuah prinsip yang sama berlaku untuk otot-otot perut dan punggung, dan fleksor dan ekstensor tulang belakang leher. Bahkan, dalam dan terkoordinasi dengan baik meluruskan diri dari posisi membungkuk itu terutama otot-otot perut yang mendalam yang menyediakan stabilitas, titik untuk diingat dalam perbaikan latihan. Perlu ditekankan di sini bahwa ketika mengobati ketidakseimbangan otot yang melibatkan dominasi otot-otot yang teratur cenderung hiperaktif, efek penguatan otot (hypoactive) melemah tidak hanya berpengalaman dalam segmen tertentu, tetapi juga mempengaruhi keseimbangan keseluruhan antara ‘phasic’ dan ‘postural’ otot. Hal ini sangat penting di mana ada kepadatan yang lebih besar dari reseptor saraf aferen, sehingga rangsangan aferen lebih kuat terasa, itu adalah kasus di jari tangan dan kaki, seperti Brugger telah menunjukkan. Dia menemukan bahwa, setelah stimulasi dari ekstensor jari tangan dan kaki, pasien merasa lebih mudah untuk melanjutkan postur tegak, salah satu konsekuensi lain adalah perbaikan dalam straight leg-meningkatkan tes.

Pelatihan pola pergerakan yang berbeda melibatkan interaksi dari sejumlah otot bereaksi dalam urutan, yang reaksi dapat dipicu jika rangsangan tertentu bekerja. Untuk gerakan anggota badan, stimulasi pinggiran yang paling efektif, karena reseptor banyak di sini. Untuk memfasilitasi berjalan, mengangkat jempol kaki sangat membantu: pasien akan merasa lebih mudah untuk dorsofleksi kaki, yang pada gilirannya membantu fleksi lutut dan pinggul. Demikian pula, fleksi jari-jari membantu anteversion dari siku dan bahu. Apa jari-jari dan jari-jari kaki untuk fungsi anggota badan, mata adalah untuk bagasi: mencari memfasilitasi penegakan tubuh, melihat ke bawah memfasilitasi membungkuk ke depan, sambil melihat ke samping memfasilitasi rotasi. Selanjutnya, seperti meluruskan tubuh terhubung dengan inhalasi, dan membungkuk ke depan dengan pernafasan, itu sudah cukup bagi pasien untuk mencari untuk memfasilitasi inhalasi (seperti ketika mendesah). Demikian pula, mengarahkan pandangannya ke bawah membantu pernafasan.

Kembali ke pertanyaan ketidakseimbangan antara kelompok otot yang lebih tua dan mereka yang muda dalam hal perkembangan, masalah di sini adalah suatu bentuk koordinasi yang rusak. Hal ini khususnya terjadi dalam keterkaitan antagonis, di mana otot hiperaktif umumnya memiliki efek penghambatan pada antagonis lemah. Sebagai contoh, otot-otot erector spinae lumbal hiperaktif menghambat otot-otot perut, dan adductors hiperaktif glutei tersebut. Hal ini mengganggu pemusatan sendi yang terlibat, memaksakan stres yang berlebihan pada mereka.

Alat Fisioterapi
Terimakasih atas kunjungan teman sejawat fisioterapis, walaupun artikelnya mungkin kurang memuaskan saya berharap dapat membantu anda mencari artikel-artikel fisioterapi, dan semoga blog ini bermanfaat.

Jika anda ingin mendapatkan info tentang alat fisioterapi, kami juga jual alat fisioterapi. Silahkan kunjungi Distributor alat fisioterapi dan alat kesehatan.
Share Artikel

Tidak ada komentar: