SELAMAT DATANG DI BLOG-NYA FISIOTERAPIS INDONESIA..........................................................................SEMUA TENTANG FISIOTERAPI ADA DISINI

Penyebab dan Gejala Penyakit Discus Degeneratif

Penyebab Penyakit Discus Degeneratif
Penuaan adalah yang paling umum menyebabkan degenerasi discus. Seperti halnya penuaan tubuh, discus berada pada tulang belakang yang mongering, dan kehilangan kemampuannya untuk bertindak sebagai peredam kejut di antara vertebra. Tulang dan ligament yang membentuk tulang belakang juga kehilangan fleksibilitas dan memadat. Tidak seperti pada otot, hanya sedikit sekali suplai darah ke discus sehingga kekurangan kemampuan untuk memperbaiki diri.

Gejala Penyakit Discus Degeneratif
Sering kali, pasien yang menderita penyakit discus degeneratif tidak menimbulkan gejala. Ketika gejalanya muncul, bagaimanapun, nyeri punggung bawah yang kronis kadang kala menjalar ke pinggul, atau muncul nyeri terus-menerus pada pantat atau paha ketika berjalan. Nyeri yang serupa mungkin dirasakan atau bertambah ketika duduk, berdiri, mengangakt, dan memutar.

Memahami nyeri pada discus
Tidaklah jelas mengapa beberapa discus yang mengalami degenerasi menimbulkan nyeri dan memerapa yang lain tidak. Setelah cidera, beberapa discus menjadi nyeri karena peradangan. Beberapa orang mempunyai akhiran saraf yang menembus lebih dalam sampai pada annulus fibrosus, atau lapisan yang lebih luar pada discus, kemudian yang lainya, membuat discus menjadi lebih rentan untuk menjadi sumber nyeri. Nyeri yang menjalar kebawah sampai tungkai, dikenal dengan ischialgia atau lumbago, iniadalah hasil dari akar saraf bertemu dengan materi discus bagian dalam, atau nucleus pulposus, substansi dari peradangan juga memberikan penekanan pada saraf (Gb.2A). kondisi ini dapat menimbulkan gejala seperti nyeri tungkai yang parah, kesulitan berdiri dan berjalan, dan kelemahan atau kesemutan pada tungkai. Penyakit discus degeneratif dapat menyebabkan kondisi kelemahan yang kronis dan mempunyai dampak degatif yang serius pada kualitas hidup seseorang. Ketika penyakit discus degeneratif mejadi tambah parah, terapi nonoperasi tradisional menjadi tidak efektif.

Pilihan-pilihan terapi
Seringkali, penyakit discus degeneratif berhasil diterapi tanpa operasi. Fisioterapi, pengobatan anti inflamasi, dan suntikan spinal memberikan penurunan yang adekwat pada gejala-gejala yang bermasalah ini. Operasi bisa direkomendasikan jika pilihan terapi konservatif tidak memberikan hasil antara 2 sampai 3 bulan. Jika nyeri tungkai atau nyeri punggung membatasi aktifitas normal anda, jika anda mengalami kelemahan atau kesemutan pada tungkai anda, jika anda mengalammi kesulitan untuk berjalan atau berdiri, atau jika pemberian obat atau fisioterapi tidak efektif, operasi akan menjadi satu-satunya alternative.

Sekarang ini, dokter bedah terlibat dalam penelitian yaitu menggunakan Bone Morphogenetic Protein (BMP) untuk pengobatan penyakit discus degeneratif. Penggunaan BMP menghapuskan kebutuhan untuk mengambil tulang dari panggul untuk digunakan pada tulang belakang selama pembedahan (Gb.2B). prosedur baru ini menghasilkan penyembuhan yang lebih cepat dan hasil yang lebihn bagus. Beberapa artikel yang bersumber dari penelitian ini baru-baru ini telah dipublikasikan pada jurnal kedokteran.

Alat Fisioterapi
Terimakasih atas kunjungan teman sejawat fisioterapis, walaupun artikelnya mungkin kurang memuaskan saya berharap dapat membantu anda mencari artikel-artikel fisioterapi, dan semoga blog ini bermanfaat.

Jika anda ingin mendapatkan info tentang alat fisioterapi, kami juga jual alat fisioterapi. Silahkan kunjungi Distributor alat fisioterapi dan alat kesehatan.
Share Artikel

Tidak ada komentar: