SELAMAT DATANG DI BLOG-NYA FISIOTERAPIS INDONESIA..........................................................................SEMUA TENTANG FISIOTERAPI ADA DISINI

Bahu Beku (Frozen Shoulder)

Adhesive Capsulitis adalah istilah medis untuk Bahu beku (Frozen Shoulder). Ini adalah kondisi yang mempengaruhi kemampuan untuk menggerakkan bahu, dan biasanya hanya terjadi pada satu sisi.



Gejala Capsulitis Adhesive


Kondisi ini telah digambarkan dalam tiga fase, gejala akan berbeda tergantung pada fase kondisi.

The Painful (Freezing) Phase

  • Secara bertahap timbulnya nyeri bahu.
  • Berkembang nyeri secara luas, sering buruk di malam hari dan ketika berbaring pada sisi yang terkena.
  • Fase ini dapat berlangsung antara 2-9 bulan.

The Stiffening (Frozen) Phase

  • Kekakuan mulai menjadi sebuah masalah.
  • Tingkat nyeri biasanya tidak mengubah.
  • Kesulitan dengan kegiatan sehari-hari seperti berpakaian, menyiapkan makanan, membawa tas, bekerja.
  • kerugian karena penyusutan otot mungkin jelas karena kurang digunakan.
  • Tahap ini bisa bertahan antara 4-12 bulan.

The Thawing Phase

  • Secara bertahap perbaikan dalam kemampuan gerak
  • Secara bertahap penurunan nyeri, meskipun mungkin muncul kembali sebagaimanamengakibatkan kekakuan
  • Tahap ini bisa bertahan antara 5-12 bulan

Apa itu  Frozen Shoulder ?

Capsulitis Adhesive adalah istilah medis untuk bahu beku, kadang-kadang disingkat FSS (Frozen Soulder Syndrome). Ini adalah kondisi yang mempengaruhi kemampuan untuk menggerakkan bahu, dan biasanya hanya terjadi pada satu sisi. Kadang-kadang masalah dapat menyebar ke bahu lain (sekitar 1 orang dalam 5 orang).

Istilah medis secara harfiah menggambarkan apa yang dilihat dalam kondisi ini. Adhesive berarti kaku dan capsulitis berarti peradangan pada kapsul sendi. Diperkirakan bahwa banyak gejala disebabkan oleh kapsul yang menjadi meradang dan'lengket', membuat sendi kaku dan sulit untuk bergerak. Ini tidak sama dengan artritis dan tidak ada sendi lainnya biasanya terpengaruh.

Bahu beku sangatlah jarang di kalangan anak muda, dan hampir selalu ditemukan pada kelompok usia 40 +, biasanya dalam rentang usia 40-70. Sekitar 3% dari populasi akan terkena dampak ini, dengan kejadian yang sedikit lebih tinggi di antara wanita, danprevalensi lima kali lebih tinggi pada penderita diabetes.

Apa penyebabnya?

Ada dua klasifikasi dari sindrom bahu beku:
  • Primer - Tidak ada alasan yang signifikan untuk nyeri / kekakuan.
  • Sekunder - Sebagai hasil dari suatu peristiwa seperti trauma, pembedahan ataupenyakit.
Tidak diketahui persis apa yang menyebabkan masalah ini, namun diperkirakan bahwalapisan sendi (kapsul) menjadi meradang, yang menyebabkan jaringan parut terbentuk.Ini meninggalkan sedikit ruang untuk humerus (tulang lengan) untuk bergerak, makamembatasi pergerakan sendi.

Prevalensi meningkat di kalangan penderita diabetes (terutama bergantung pada insulindiabetes) mungkin karena molekul glukosa menempel pada serat kolagen dalam kapsul sendi, yang menyebabkan kekakuan. Untuk alasan ini, penderita diabetes lebih mungkinmemiliki kedua bahunya terpengaruh.

Perubahan hormon mungkin bertanggung jawab terhadap kejadian lebih tinggi di antaraperempuan, khususnya karena prevalensi meningkat sekitar periode menopause.

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa postur tubuh yang buruk, terutama mengitari bahunya, dapat menyebabkan pemendekan salah satu ligamen bahu, yang juga dapat menyebabkan kondisi ini. Juga, perpanjangan imobilitas (seperti setelah patah tulang) dapat menyebabkan kondisi ini untuk berkembang.

somber : http://www.sportsinjuryclinic.net
Alat Fisioterapi
Terimakasih atas kunjungan teman sejawat fisioterapis, walaupun artikelnya mungkin kurang memuaskan saya berharap dapat membantu anda mencari artikel-artikel fisioterapi, dan semoga blog ini bermanfaat.

Jika anda ingin mendapatkan info tentang alat fisioterapi, kami juga jual alat fisioterapi. Silahkan kunjungi Distributor alat fisioterapi dan alat kesehatan.
Share Artikel