SELAMAT DATANG DI BLOG-NYA FISIOTERAPIS INDONESIA..........................................................................SEMUA TENTANG FISIOTERAPI ADA DISINI

Anak Kebutuhan Khusus (Dispraksia)



Orang sering kali salah mempersepsikan dan mengartikan ketika menemui anak-anak yang sukar berbicara atau mengeja umumnya dianggap sebagai disleksia padahal mungkin dapat saja yang terjadi adalah sebenarnya anak tersebut mengidap dispraksia. Dispraksia pada umumnya masih terasa asing di telinga orang Indonesia, namun bukan tidak mungkin kasus dispraksia juga terjadi pada anak-anak di Indonesia.

Sekitar 10 % anak-anak di Inggris mengalami dispraksia dan 2 % diantaranya mengalami dispraksia yang parah. Menurut penelitian ada satu diantara 30 anak dalam 1 kelas yang mengalami dispraksia. Dispraksia sering kali dikelirukan sebagai disleksia yaitu : kesukaran untuk membaca, menulis atau mengeja dan sering kali diikuti dengan masalah lain seperti ketrampilan pengorganisasian yang buruk. Dispraksia mungkin juga dianggap dengan ADD (Attention Deficit Disorder), ADHD (Attention Deficit Hyperactivity Disorder) atau Discalculia (kesukaran untuk menangkap konsep-konsep dalam matematika). Padahal sebenarnya, dispraksia mencakup masalah yang lebih luas dan bervariasi.

A. Pengertian Dispraksia

Dispraksia berasal dari kata “Dys” yang artinya tidak mudah atau sulit dan “praxis” yang artinya bertindak, melakukan. Nama lain Dispraksia adalah Development Co-ordination Disorder (DCD), Perceptuo-Motor Dysfunction, dan Motor Learning Disability. Pada jaman dulu lebih dikenal dengan nama Clumsy Child Syndrome. Menurut penelitian, gangguan ini kadang diturunkan dalam keluarga dan gejalanya tumpang tindih dengan gangguan lain yang mirip misalnya disleksia.

Menurut penelitian secara medis, dispraksia adalah gangguan atau ketidakmatangan anak dalam mengorganisir gerakan akibat kurang mampunya otak memproses informasi sehingga pesan-pesan tidak secara penuh atau benar ditransmisikan. Dispraksia mempengaruhi perencanaan apa-apa yang akan dilakukan dan bagaimana melakukannya. Hal ini menyebabkan timbulnya kesulitan dalam berpikir, merencanakan dan melakukan tugas-tugas motorik atau sensori.

Menurut Belinda Hill, speech pathologist di Australian Dyspraxia Support Group and Resource Centre Inc. di New South Wales, dispraksia bukanlah gangguan yang terjadi pada otot dan gangguan kecerdasan walaupun akibatnya mempengaruhi kemampuan berbahasa dan pengucapan. Masalah dispraksia terjadi ketika otak mencoba memerintahkan untuk melaksanakan apa yang mesti dilakukan, namun kemudian sinyal perintah otak itu diacak sehingga otot tidak dapat membaca sinyal tersebut. Keluarga yang hidup dengan anak dispraksia sering kali biasanya tidak menyadari kondisi anak dengan segera. Hal ini menyebabkan anak dispraksia mempunyai kepercayaan diri yang rendah akibat gangguan yang dideritanya dan kekurangtahuan keluarga. Anak dispraksia juga rawan terhadap gangguan depresi serta mempunyai kesulitan dalam emosi dan perilaku.

Gejala-gejala Dispraksia
  • Pada bayi
Dispraksia sering ditandai dengan sedikit atau tidak adanya ocehan. Ketika mulai belajar bicara, huruf konsonan yang diucapkannya sangat sedikit.
  • Pada anak usia 3 – 5 tahun (usia pra sekolah)
- Aktivitas motorik yang sangat tinggi termasuk mengayun-ayunkan kaki dan menghentak-hentakan kaki ketika duduk, bertepuk tangan atau menari.
- Tangan mengembang ketika berlari.
- Kesukaran mengayuh pedal sepeda roda tiga atau mainan serupa.
- Ketrampilan motorik halus yang jelek, misal sukar memegang pensil atau menggunakan gunting.
- Kurang melakukan permainan yang imajinatif.
- Mengalami kesulitan berbahasa yang terus menerus.
- Respon terbatas pada instruksi lisan apa saja.
- Terlambat berguling, merangkak, berjalan.
- Sukar menyesuaikan diri saat beralih ke makanan padat.
- Sukar melangkah, memanjat, menyusun puzzle, mempelajari ketrampilan baru secara insting dan lambat mengembangkan kata-kata.
- Sulit berbicara dengan jelas dan kesulitan menggerakkan mata sehingga lebih suka menggerakkan kepalanya daripada menggerakkan matanya.
  • Pada anak yang lebih besar (usia sekolah)
- Kesulitan dalam berkata-kata maupun mengekspresikan diri.
- Sebagian anak dispraksia terlalu sensitif terhadap sentuhan.
- Sukar mengingat instruksi dan menyalin tulisan dari papan tulis.
- Tidak dapat menangkap konsep seperti : “di bawah”, “di atas”, “di dalam” atau “di luar”.
- Mengalami kesukaran dalam memakai baju, menalikan sepatu dan menggunakan garpu atau pisau.
- Keseimbangan badan yang buruk, sulit belajar naik sepeda.
- Kemampuan membaca yang rendah dan buruk dalam menulis.
- Sebagian anak dispraksia mengalami articulatory dyspraxiayang menyebabkan mereka mengalami kesulitan dalam berbicara dan mengeja.

Menurut Dr Narulita Dewi SpKFR, Physical Medicine & Rehabilitation dan  Dr Widodo Judarwanto SpA, Pediatrician. Children Grow Up Clinic Jakarta Indonesia, mebagi tanda dan gejala berdasarkan tingkatan usia sebagai berikut :

Usia 2 – 7 Tahun
  • Gangguan keseimbangan. Kesulitan dalam berlari, melompat atau naik sepeda
  • Tangan cenderung mengepakkan tentang saat menjalankan
  • Tidak mudah bila berdiri untuk waktu yang lama
  • Jari atau sendi lain Sangat fleksibel
  • Gangguan koordinasi mata tangan. Kesulitan dengan menangkap dan melempar
  • Kecenderungan untuk jatuh dan lebih mudah terjadi benjol di kepala saat jatuh
  • Gangguan di dua tugas tangan seperti menggunting dengan gunting atau menggunakan pisau dan garpu
  • Kesulitan saat ganti baju, terutama dengan kancing dan tali
  • Cenderung menggunakan kedua tangan untuk beberapa keterampilan.
  • Lebih mudah mengulang hal didengar daripada membentuk kalimat sendiri.
  • Sangat sensitif terhadap cahaya, terutama cahaya terang
  • Sangat sensitif terhadap suara keras
  • Sangat sensitif terhadap duduk di permukaan keras atau memakai kain kasar
  • Atas atau di bawah sensitif terhadap sentuhan dan nyeri
  • Atas atau di bawah sensitif terhadap bau atau rasa
  • Sangat miskin rasa waktu
  • Kesulitan dalam mengatur dunia sendiri
  • Gangguan memori untuk yang didengar dan kesulitan dalam menerima petunjuk
  • mudah terganggu
  • Cenderung berantakan dan sering kehilangan barang
  • Lambat untuk menyelesaikan tugas
  • Kesulitan untuk bergabung dengan kegiatan anak-anak lain
  • Merasa sulit untuk membuat atau menjaga teman
  • Sangat frustrasi dan emosi ketika tidak mendapatkan apa yang dinginkan
  • Membenci perubahan dalam rutinitas dan akan sangat stres ketika hal ini terjadi
  • Menolak untuk melakukan tugas-tugas yang dia / dia menemukan keras
  • Apakah masalah tidur, terutama di ruangan gelap
  • Sering hampir tak kenal takut saat memanjat atau melompat
  • Cenderung untuk menggambar dengan menarik sekitar tepi luar dan kemudian mengisinya dengan warna, pola atau detail
  • Menghindari bermain dengan jigsaw seperti mainan
  • Menemukan kesulitan untuk menulis huruf atau angka
  • Marah dan tantrum saat stres
  • Takut saat memanjat atau melompat
  • Sangat aktif dan tidak suka duduk diam
Usia 8 – 13 Tahun
  • Gangguan keseimbangan. Kesulitan dalam berlari, melompat atau naik sepeda
  • Tangan cenderung mengepakkan tentang saat menjalankan
  • Tidak mudah bila berdiri untuk waktu yang lama
  • Jari atau sendi lain Sangat fleksibel
  • Gangguan koordinasi mata dan tangan. Kesulitan dengan kegiatan olahraga
  • Kecenderungan untuk jatuh dan lebih mudah terjadi benjol di kepala saat jatuh
  • Gangguan pada pekerjaan kedua tangan seperti menggunakan pisau dan garpu, bermain alat musik atau kerajinan
  • Memiliki kesulitan dalam urutan cerita atau pengalaman
  • Kesulitan dalam beradaptasi dengan rutinitas sekolah
  • Sangat sensitif terhadap cahaya, terutama cahaya terang
  • Lebih sensitif terhadap suara keras
  • Lebih sensitif terhadap duduk atau berbaring di permukaan keras atau memakai kain kasar
  • Mengepakkan tangan atau bertepuk tangan saat bersemangat
  • Sangat sensitif terhadap bau atau rasa
  • Gangguan mengelola waktu
  • Kesulitan dalam mengatur dunia sendiri
  • Miskin memori untuk apa yang didengar dan kesulitan dalam menerima petunjuk
  • mudah terganggu
  • Cenderung berantakan dan sering kehilangan barang-barang
  • Lambat untuk menyelesaikan tugas
  • Kesulitan untuk bergabung dengan kegiatan anak-anak lain
  • Merasa sulit untuk membuat atau menjaga teman
  • Hampir tak terbaca tulisan tangan
  • Sangat kecewa dan marah ketika tidak mendapatkan apa yang dia / dia ingin langsung
  • Membenci perubahan dalam rutinitas dan akan sangat stres atau bahkan marah ketika hal ini terjadi
  • Menolak untuk melakukan tugas-tugas yang dianggap keras dan sulit
  • Memiliki masalah tidur, dan masih dapat e takut gelap
  • Takut memanjat atau melompat
  • Cenderung untuk menggambar dengan menarik sekitar tepi luar dan kemudian mengisinya dengan warna, pola atau detail
  • Kesulitan untuk menulis pada garis dan cenderung untuk tidak menulis ke tepi halaman
  • Mudah marah atau tantrum saat stres
  • Memiliki ide yang baik dan ekspresi verbal jika bermasalah saat pidato
  • Memiliki masalah yang signifikan dengan sebagian besar pelajaran matematika dan penjumlahan
  • Cenderung untuk kehilangan kata-kata ketika membaca atau membaca kata dalam urutan yang salah
  • Memiliki masalah belajar membaca tetapi menjadi baik sekali dalam memahami dasar phonem
  • Cenderung sangat peduli dan pertemanan
Usia 14 Tahun hingga dewasa
  • Gangguan keseimbangan. Terlihat canggung ketika berjalan dan merasa sulit untuk berdiri pada satu kaki untuk waktu yang lama
  • Jari atau sendi lain sangat fleksibel
  • Sangat sensitif terhadap cahaya, terutama cahaya terang
  • Lebih sensitif terhadap suara keras
  • Lebih sensitif terhadap duduk atau berbaring di permukaan keras atau memakai kain kasar
  • Mengepakkan tangan atau bertepuk tangan saat bersemangat
  • Sangat sensitif terhadap bau atau rasa
  • Gangguan mengelola waktu
  • Kesulitan dalam mengatur dunia sendiri
  • Gangguan dalam mengingat memori untuk apa yang didengar dan kesulitan dalam petunjuk menerima mudah terganggu
  • Cenderung berantakan dan sering kehilangan barang-barang
  • Lambat untuk menyelesaikan tugas
  • Kesulitan untuk bergabung dengan kegiatan anak-anak lain
  • Merasa sulit untuk membuat atau menjaga teman
  • Hampir tak terbaca tulisan tangan
  • Sangat kecewa dan marah ketika tidak mendapatkan apa yang dia / dia ingin langsung
  • Membenci perubahan dalam rutinitas dan akan sangat stres atau bahkan marah ketika hal ini terjadi
  • Memiliki masalah tidur, dan masih dapat takut gelap
  • Mudah marah atau tantrum saat stres
  • Memiliki masalah yang signifikan dengan sebagian besar pelajaran matematika dan penjumlahan
  • Cenderung untuk kehilangan kata-kata ketika membaca atau membaca kata dalam urutan yang salah
  • Cenderung sangat peduli dan pertemanam
  • Gangguan rasa mengikuti irama saat bertepuk tangan atau menari
  • Sangat sulit untuk membalikkan atau melakukan manuver mobil
  • Gangguan dalam menentukan arah dan posisi saat di perjalanan dan kecenderungan untuk mudah tersesat
  • Kesulitan dalam menyalin suara, menulis gerakan
  • Sangat sensitif terhadap sentuhan dan nyeri
  • Sangat sensitif terhadap kain kasar atau kulit label bila tersentuh
  • Lebih peka terhadap suasana hati dan menjadi kesal dengan mudah ketika orang-orang sekitar tidak puas
  • Gangguan irama ketika menari
  • Ganggguan mengelola waktu. Cenderung terlambat untuk janji dan tidak mengerti mengapa hal itu bisa terjadi
  • Kesulitan dalam mengatur dunia sendiri. Memiliki untuk memaksakan aturan yang sangat tepat atau terus kehilangan dan melupakan
  • Kesulitan dalam bergabung dalam kegiatan kelompok
  • Sensitif perasaan rendah diri, harga diri, fobia, obsesi dan perilaku adiktif
  • Membenci perubahan dalam rutinitas dan akan sangat stres atau bahkan marah ketika hal ini terjadi
  • Sangat stress bila mendengar suara keras tak terduga atau aktivitas di malam hari
  • Terlalu takut memanjat tangga atau berdiri pada objek tinggi
  • Gangguan dalam perencanaan atau mengikuti peta
  • Gangguan dalam menentukan arah dan mencari barang yang hilang dengan mudah
  • Gangguan keterampilan mendengar terutama bila ada kebisingan latar belakang
  • Menemukan gambar dalam perspektif tertentu sangat sulit
  • Selama bersedia membantu setiap kali dia mampu
B. Pengertian Developmental Verbal Dyspraxia (DVD)

Developmental Verbal Dyspraxia (DVD) adalah suatu kondisi bicara yang dihasilkan dari ketidakmatangan pada bagian otak yang mngurusi tentang bicara. Anak mengalami kesulitan dalam membuat bunyi suara yang konsisten karena daerah bicaranya tidak dapat mengirim pesan-pesan yang konsisten pada perangkat bicara. Dalam hal ini adalah lidah, bibir, laring, dan sebagainya.

Developmental Verbal Dyspraxia (DVD) juga dikenal sebagai :Apraxia of Speech, Developmental Apraxia of Speech, Apraxia, Dyspraxia, dan Developmental Articulatory Dyspraxia. Label-label yang berbeda ini dapat menimbulkan kebingungan tetapi memiliki arti kondisi bicara yang sama.
Gejala-gejala DVD

- Ketrampilan menerima bahasa yang normal atau di bawah rata-rata tapi terjadi penundaan ketrampilan mengekspresikan bahasa.

Contoh : Anak-anak mengerti atau memahami lebih baik daripada saat dia berbicara.

- Pada beberapa tahun pertama terjadi perkembangan bicara yang sangat lambat.

- Adanya regresi dalam berbicara, seperti contoh : kata-kata yang sudah dipelajari menjadi hilang.

- Terjadinya kemajuan dalam berbicara pada saat dia mendapatkan usia yang lebih tua.

- Secara keseluruhan terjadi ketidakkonsistenan bunyi-bunyi bicara pada permulaan tahun-tahun pertama, seperti 

Contoh : setiap kali anak diminta untuk berbicara suatu kata, dia melakukannya dengan cara yang berbeda (adanya penekanan pada kata ataupronounced yang berbeda).

- Bunyi atau suara tercetak dalam polanya sendiri dan tidak berhubungan sama sekali dengan perkembangan bicara yang “normal” dimana anak-anak yang lain mengalaminya.

- Kekonsistenan bunyi bicara terjadi secara bertahap.

C. Global Dyspraxia

Ada pula anak-anak yang menderita global dyspraxia dimana gejala-gejalanya adalah :

- Pada saat bayi mengalami hipotonia yaitu dimana perkembangan sel-sel yang terlambat.

- Mempunyai kontrol yang sangat lambat.

- Mempunyai refleks menghisap yang sangat lemah seperti pada saat baru lahir, hal ini mungkin mengindikasikan kesulitan pada saat menyusui.

- Kemampuan untuk duduk yang sangat lambat.

- Kemampuan berjalan yang sangat lambat.

- General Clumsiness pada gross motor skills.

D. Terapi untuk Anak Dispraksia

Sebagai suatu sistem pendidikan untuk anak-anak dengan gangguan motorik, Conductive Education mengajarkan bagaimana untuk “break down” kemampuan dan ketrampilan yang mereka coba untuk ditampilkan. Dengan keberhasilan, keyakinan, dan kepercayaan diri yang meningkat, mereka dapat melatihnya dalam kehidupan sehari-hari.

Anak dispraksia kurang efektif jika dimasukkan dalam kelas khusus untuk anak-anak yang mengalami kesulitan belajar. Yang dibutuhkan oleh anak-anak dispraksia adalah terapi satu lawan satu yaitu suatu terapi dimana satu orang anak dispraksia ditangani oleh satu orang fisioterapis atau speech pathologist. Mereka butuh penanganan dan dukungan profesional secara teratur termasuk juga dukungan dari pendidikan yang dijalani.

Anak dispraksia biasanya dapat disembuhkan tergantung dari tingkat keparahannya. Ada kemungkinan kambuh beberapa kali tapi tingkat kesukaran dalam koordinasi gerakan akan semakin menurun. Anak juga bisa sembuh sendiri namun lebih lambat dan tidak seefisien jika ditangani oleh terapis.

Refrensi :
http://mysweetaudrina.blogspot.com/2008/06/orang-sering-kali-salah-mempersepsikan.html
http://childrengrowup.wordpress.com/2012/05/19/kenali-tanda-dan-gejala-dispraksia-usia-14-tahun-hingga-dewasa/
Alat Fisioterapi
Terimakasih atas kunjungan teman sejawat fisioterapis, walaupun artikelnya mungkin kurang memuaskan saya berharap dapat membantu anda mencari artikel-artikel fisioterapi, dan semoga blog ini bermanfaat.

Jika anda ingin mendapatkan info tentang alat fisioterapi, kami juga jual alat fisioterapi. Silahkan kunjungi Distributor alat fisioterapi dan alat kesehatan.
Share Artikel